Latest News

Memuat...

Senin, 23 Januari 2012

Gue gue eloh eloh di Kalangan Anak Muda Sekarang

Selamat malam para pembaca sekalian :)

Terkadang saya berpikir, kenapa yah banyak anak muda sekarang apa lagi seorang blogger bahasa yang mereka pake tuh gue gue eloh eloh. Mungkin kalo orang jakarta asli itu hal yang sudah biasa. Tapi bagaimana kalo dia tuh orang yang dari sulawesi? kalimantan? sumatra? atau bahkan papua?

Setiap daerah kan punya bahasa atau pun logat masing masing. Kalo di palu misal kan, logat nya itu begini, ehh kemana kamu orang? pigi pigi tidak ba ajak? Atau bahasa makassar yang logat nya begini, liat ko bede, sudah bisa mi kah donlod?
Illustrasi by catharizing56.rssing.com/
Nah, itu membuat saya heran. Apakah mungkin bahasa gue gue eloh eloh itu sudah merambah ke pelosok negri dan merubah cara bahasa atau logat setiap daerah? Hmm bukan nya bermaksud mengatakan kalo bahasa gue gue eloh eloh itu gak bagus sih. Tapi kan alangkah bagus nya kalo kita tuh memakai bahasa atau logat yang kita pakai sehari hari. Memang, kalo ngeblog memakai bahasa untuk tiap daerah itu mungkin untuk pembaca dari daerah lain susah untuk mengerti dan yang ngerti cuma pembaca yang tahu bahasa tersebut. Tapi kan, kita bisa make bahasa indonesia sebagai bahasa pemersatu.

Dan aneh nya lagi. mengubah bahasa, logat atau kebiasaan berbicara itu ngga semudah ngupil meeeen (gali emas dalam lubang). Iya sih, memang kalo di media sosial seperti facebook, twitter ataupun blog sekalipun, ngomong "gue gue eloh eloh" itu memang gampang. Tapi, coba kalian ngomong bahasa gue gue pada saat kalian lagi ngobrol sama teman teman, pasti susah deh. susah banget pokok nya. Yah, nama nya juga udah lama dan besar selama bertahun tahun di daerah X.

Hmm kalo di Palu (kota kelahiranku) bahasa gue gue eloh eloh itu di cap ALAY. Sekali lagi, AAAAAALLLLAAAAYYY. Dan saya juga termasuk orang yang di katakan alay di kalangan abg Palu dan teman teman lain nya ketika banyak para pembaca MIYOCUCU.COM yang rupanya anak palu juga. Jadi, semakin mereka membuka postingan yang terdahulu, yaitu postingan yang semuanya menggunakan bahasa "gue gue eloh eloh" saya malah makin di katakan ALAY. Yah betul sekali saya di cap AAAAALLLLAAAAYYY.. T_T

YAH, UGHA ANAK ALAY KATANYA -__-
'Masa iya sih, ugha yang orang palu asli sok sok-an pake bahasa palu?
'ihh ugha, ugha sudah jadi anak jakarta yah? sejak kapan ke jakarta? pake gue gue eloh eloh yah di sana?
'eloh eloh gue gue, muka lo pantat gue :p
'Uh ugha sok sok-an, orang palu bahasa nya gue gue elo elo. bagaya sekali, natameme.

kalo gak tahu, natameme itu bahasa palu, kalo dalam bahasa indonesia adalah bergaya atau orang yang mau di bilang.

Lanjut. Banyak yang saya temukan di dunia perblogger-an ataupun di dunia maya yang memakai bahasa "gue gue eloh eloh". Bukan maksud mengomentari spesies kalian yah, bukan. Ambil contoh seorang blogger lah. Blogger blogger yang selama ini saya temui itu rata rata bahasa nya memang kayak gitu. Padahal rata-rata mereka bukan anak asli jakarta. Misal nya blooger asal kota makassar, makassar kan bahasa nya pake mi, ji, penk, bede, ko, ki, garambang dll.

'kak ugha, ada teman mu cari ko?
'oh, tunggu mi penk. sdikit lagi, ada yang mau ku urus.

'ugha, liat ko bede di luar? sudah ada kah penjual coto lewat?
'belum, liat sendiri :p

'ugha lagi galau yah?
'tidak ji.

Nah, bisa kita liat contoh di atas. Bayangkan orang yang biasa nya ngomong yang seperti itu di kehidupan sehari hari, trus giliran nulis di blog bahasa nya tiba tiba berubah jadi eloh eloh gue gue? (termasuk saya juga sih, saya juga kalo di rumah pake bahasa makassar dan kalo sama teman teman pake bahasa palu trus kalo di postingan yang sebelum ini pake yang gue eloh). Hehehe :D

Seperti kata irvina lioni yang katanya begini : 
maklum, kata gue-elo tuh udeh jadi budaya pop orang Indo, udah dijadiin bahasa sehari-hari. pengaruh media massa juga sih. sebenernya gue-elo sama aja kayak saya-kamu, itu kan bahasa betawi untuk kawan sebaya. tapi gara2 media massa, gue-elo diartikan sebagai bahasa gaul secara massa juga. 

mungkin mereka, anak luar jakarta, lebih menyukai berkata gue-elo karena faktor pengaruh media massa, merasa lebih asik kalo ngomong itu, ikut-ikutan, merasa gaul, dll. gak apa-apa juga sih ngomong gue-elo, selama ngomongnya gak ke orang tua aja, bisa-bisa digampar hahaha 

Nah, melihat dari beberapa blog teman yang saya kunjungi. Banyak teman yang make bahasa gue gue eloh eloh. Setelah saya lihat dan baca pendapat nya satu satu, ada yang bilang itu cuma style di dalam blog biar lebih menarik, trus ada juga yang bilang gak gaul kalo gak make gue gue eloh eloh, trus lagi karena terinsfirasi dari orang orang yang udah terkenal gara gara blog semisal raditya dika, bena, pocong, ugha badawi :3

Jadi, saran saya tuh, mungkin, kalo kita tetap menggunakan bahasa saya-kau dan aku-kamu di kehidupan sehari hari atau pun di blog itu kayak nya lebih asik. Tapi kalo kita tetap menggunakan bahasa atau logat yang gue gue elo elo yang jadi masalah itu adalah hilang nya jatih diri masing masing dari kita yang orang di luar daerah.  I mean, seriously?  Jadi, siapa lagi coba yang akan mempetahankan bahasa atau logat di daerah kalian kalo bukan kalian sendiri? Dan saya bingung aja gitu, kenapa harus takut gak keliatan gaul. I mean, it’s okay sih kalo mau ikutan gaul. But, keep talking with "aku-kamu end saya-kau" in any kind of condition. 

Dan sebenarnya saya bukan nya bermaksud mempengaruhi kalian buat gak ngomong gue gue eloh eloh. Ia sih, setiap bahasa itu menurutku semua nya bagus. cuman kalo memang kalian orang di luar jakarta, makassar misal nya. Buat apa sih malu jadi orang makassar? buat apasih malu untuk ngomong pake logat makassar? Saya juga ada makassar nya, tapi sedikit. hehe :D

Soal bagaimana kita menggunakan kata-kata itu, ya balik lagi ke individu masing-masing. dan alangkah baiknya jika kita menghargai perbedaan. Mungkin kalian sudah merasa nyaman ketika menggunakan eloh gue, padahal biasa nya pake aku kamu. So, let's just agree to disagree :D

Dan, lagian kita semua kan satu negara, satu tujuan untuk membuat indonesia kita ini menjadi lebih baik ke depan nya, dan seorang calon penerus bangsa. Tapi gak ada salah nya kan kita ber-Bhinea Tunggal Ika. Gue eloh kan sama sama orang indonesia dan berbahasa indonesia. NAH LOH -__-

Ok deh.. Salam damai dan salam miyo cucu semua nya :*

18 komentar:

Adde mengatakan...

hhA, Observasi ngakak .

Nona Enno mengatakan...

jiaaah kalo blogger daerah pake bahasa masing2 anak2 jakarta bengong doang dong... wkwkwkw


ngebatin *ngemeng apa nii org??, kaga ngerti gue,, SKIP!* wkwkwk
menurut gue bahasa gue-elo itu udah jadi bahasa nasional lah.. ngga alay2 juga x.. asal nulisnya ngga lebay hohoho

Emelia Ariska mengatakan...

aku juga make gue-elo di blog--" ngerasa lebih nyaman aja gitu. apayaah, lebih akrab gitudeh *apacoba*

suci nabbila mengatakan...

gue kebalik malah,sehari2 make gue-lo tapi kalo ngomong sesama blogger kadang2 bingung kalo make gue-lo diterima kaga ya,makanya kadang pake 'aku-kamu' 'saya-mas/mbak' -___-

dini sekar mengatakan...

ga alay juga sih, kalo nulis di blog aku pake 'elo gue' kalo ngobrol juga kadang pake 'elo gue' ._.

M. Nasihin mengatakan...

kalo aku tetep pake bahasa aku kamu di blog :)

Siluman Capung mengatakan...

aku blogger dari kalimantan tapi untuk nulis pake lo-gue. lebih enjoy aja,tapi di kehidupan sehari-hari make aku-kamu. soalnya balikpapan itu kota pendatang,banyak bahasa daerahnya,kalo di pake malah bingung -__-

Alfatt Rasti mengatakan...

aku juga orang kaltim. sama kayak bang joga (siluman cupang) lebih enak aja perasaan make lo-gue di postingan, make aku-kamu di sehari-hari. tapi kadang yang aku gak ngerti apa Bontang punya bahasa daerah-_-

Abda Faisal mengatakan...

penggunaan bahasa itu harus sesuai dengan tempat dan suasana nya.
kalo serius, ya pake bahasa baku. kalo santai, ya sesuaikan saja.

ngomongin bahasa daerah, banyak kok orang yang masih pake bahasa daerah. mereka pake bahasa daerah karena SIKON memang memungkinkan mereka untuk memakai bahasa daerah.

kira-kira begini lah. Misal lo lagi keluar negeri (Amrik, inggris, ato apa lah) pasti lo pake bahasa sono kan? kagak mungkin pake bahasa indonesia, (apalagi bahasa daerah) lo pasti minimal pake bahasa inggris ato bahasa daerah sono.

KARENA KENAPA? itu karena SIKON yang memungkinkan dan mengharuskan seseorang menggunakan bahasa UNIVERSAL yang bisa dimengerti oleh orang lain.

bahasa jakarta skr memang sudah melekat kuat dikalangan muda indonesia. di pertelevisianpun, bahasa jakarta lebih banyak dipake dari bahasa indonesia. Karena itulah, terkadang bahasa jakarta secara tidak langsung menjadi bahasa Ibu tiri *makna konotasi*

gw agak kurang senang. sebenar nya, bukan bahasa ELO GUE saja yang dipake, tetapi bahasa non baku lain nya pun banyak yang salah.

Apakah salah orang diluar daerah belajar bahasa daerah dan menggunakan nya?

komentar yang saya buat ini adalah hasil pemikiran yang saya baca dari postingan lo yang ini.

Andaka Pramadya mengatakan...

saya lebih suka pake bahasa Indonesia baku daripada gue elo gue elo :P

Dian Wardana mengatakan...

selagi kita nyaman dan bisa dimengerti semua orang gha :) why not ..
no what what kan buat lo .. haha

Ririz Noorrahmi mengatakan...

aku-kamu aja udah cukup kok. kecuali kalo ngobrol langsung sama orang jakarta, ya baru aku ngikut ber-gue elo ehe ehe

Ikbal Rizki mengatakan...

Lebih nyaman pake kata ganti 'saya', hehe
:)

tammizious mengatakan...

Kan kalo target pembaca nya para blogger muda, gue elo itu bikin akrab, lebih nyantai aja gitu, gak alay kok :)

Nur Muchamad mengatakan...

Ahahahaaa, t'nyata nasibnya sama cuma beda naskah -____-"
Saya jg dulu pake aksen "gue-elo" di blog, tapi karena satu dan lain hal akhirnya aksen "saya-kamu" jadi pilihan tepat :) hehehe...

Zazuli mengatakan...

Kenapa harus 'gue-elo'? Karena lebih akrab.
Menurut gue kalo "saya-anda" dan "aku-kamu" itu terlalu kaku. Sedangkan blog gue (dan blog lo juga gha) itu kan konsep, tema, dan lain-lainnya lebih ke remaja.
Ga usah terpengaruh apa kata temen, yang punya blog kan lo.

Ini bukan masalah tidak mencintai bahasa daerah sendiri.
Sekarang coba lo bayangkan kalo gue nulis postingan di blog gue dengan bahasa Aceh sedangkan target pembaca itu untuk seluruh indonesia? Pasti banyak yg klik tombol close.

Kalo target pembaca gue internasional, gue pasti udah nulis bahasa inggris.

ceritamiko mengatakan...

hehehe.... apapun makanannya minumnya tetep teh botol sosro...

aku-kamu, ane-ente, saya-anda, gue-elo, kulo-panjenengan itulah keanekaragaman Blogger Indonesia...

yang katanya Bhinneka Tunggal Ika...
tapi kok perasaan hanya pulau Jawa aja yg jd prioritas segala-galanya di negeri yang katanya bernama Indonesia ini...

salam damai....

Anonim mengatakan...

setuju banget sama miyucucu.com
aku jadi ngakak2 haha hihi sendiri..keinget temenku yang dari plosok desa djawa timur yang rajin banget pake gue2 elu2 di akun jejaring sosialnya..ga malu apa pake identitas orang,,dipikirnya biar ghaol kaleee..tapi sumpah kupingku jd geli+gatel bacanya, apalagi denger langsung,pasti medog2 gemana gtoo..
niat gaul,ee..malah jd ALAY..

hagagaa :D
salam piss buat pren dplosok desa jawa timur tercinta yg ngerasa

ENDLESS MADNESS.COM

Di diterjemahkan dari dua kata berbahasa inggris yang mempunyai arti “kegilaan tak berujung”. Dimana dari dua kata tersebut bermakna sebagai sebuah kegilaan yang terus menerus dilakukan. Kegilaan yang dimaksudpun bukanlah seperti apa yang kalian pikirikan, walau memang mungkin sesekali seperti itu kebenarannya. Haha.. Lanjut. Blog ini dikembangkan untuk menampung dan mempublikasikan segala bentuk kegilaan yang positif, entah itu sebuah tindakan nyata atau hanya sekedar ide/ gagasan. Diharapkan dari kegilaan itu dapat di terapkan untuk kemajuan kota, Kelestarian lingkungan, serta perdamaian umat manusia demi kepentingan kita bersama. Tsahhh




Recent Post